Jakarta, Posmetro Indonesia – Frank Lampard akan kembali ke Chelsea. Tidak hanya nostalgia yang dibutuhkan oleh penggemar Chelsea, tetapi prestasi yang diharapkan dari klub akan menjadi tekanan bagi mantan gelandang The Blues.

Lampard adalah legenda. Kapten, dijuluki Super Lamps, membuat 13 musim sejarah dan bermain 648 kali dengan kontribusi 211 gol ke Chelsea.

Lihat juga: 2 Cara Barcelona ‘Mencuri’ Neymar Dari PSG

Setelah meninggalkan Stamford Bridge pada 2014, Lampard kini kembali. Jangan mengangkat gelandang, tetapi jadilah pelatih dan jaga kontrol total tim.

Pilihan Lampard untuk menggantikan Maurizio Sarri adalah taruhan untuk Chelsea. Lampard menjadi manajer hanya untuk satu musim, mengelola Derby County di kejuaraan.

Derby selesai di tempat keenam dan memiliki hak untuk berpartisipasi dalam play-off dalam perlombaan tiket promosi untuk Liga Premier. Namun Rams tidak kembali ke divisi pertama Liga Sepakbola Inggris setelah kekalahan mereka melawan Aston Villa.

Frank Lampard
Frank Lampard telah mencapai kesuksesan sebagai pemain di Chelsea. (AFP PHOTO / STOLLARZ PATRIC)

Reputasi Lampard sebagai pelatih masih belum terbukti. Hal ini tentu saja berbeda dengan kemampuan Lampard untuk menjadi motor di lini tengah.

Dibandingkan dengan pendahulunya dari properti Romawi Abramovich, seperti Sarri, Antonio Conte, Jose Mourinho, Rafael Benitez, Carlo Ancelotti atau Claudio Ranieri, Lampard adalah pendatang baru.

Lihat juga: ‘Messi Jepang’ Bergabung dengan Tim Senior Real Madrid

Pada masa Abramovich, Lampard berada di antara mantan pemain kedua Chelsea, yang seharusnya menjadi manajer setelah Roberto di Matteo.

Kembali ke Chelsea, Lampard dihadapkan dengan fakta bahwa kekuatan tim itu biasa-biasa saja karena larangan pembelian pemain yang terkait dengan pelanggaran pemain di bawah 18 tahun.

Chelsea
Chelsea akan tampil tanpa bintang di musim mendatang. (REUTERS / Amr Abdallah Dalsh)

Setelah kepergian Eden Hazard, Chelsea masih memiliki Kepa Arrizabalaga, Jorginho, N’Golo Kante, Oliver Giroud dan Cesar Azpilicueta. Selain itu, masih ada pemain muda seperti Ruben Loftus-Cheek, Callum Hudson-Odoi dan Christian Pulisic yang baru saja tiba dari Borussia Dortmund.

Tanpa angka, Lampard sebenarnya memiliki peluang besar untuk mengubah tim sesuai keinginannya. Tanpa ada gangguan dari bintang yang mendambakan perhatian atau ingin diperlakukan dengan cara khusus.

Grup “superfisial” Chelsea juga bisa menjadi keuntungan bagi Lampard, karena dapat mengurangi ambisi pemilik untuk memenangkan gelar untuk gelar tersebut, meskipun tentu ilegal jika Chelsea adalah salah satu pemain terburuk di Liga Premier.

Dengan komposisi tim yang ada, Lampard jika tidak perlu menjual pemain lain lagi. Kedalaman tim tanpa bintang Chelsea harus dipertahankan untuk menavigasi empat peristiwa yang berbeda: Liga Inggris, Liga Champions, Piala FA dan Piala Liga.

Tiga pertandingan pertama Chelsea di 2019/2020 akan menjadi ujian berat bagi Lampard ketika tim Lodon bertemu Manchester United di Liga Premier Inggris dan Liverpool di Piala Super UEFA.

Lihat juga: Striker Prancis itu enggan pindah ke Manchester United

Lampard mungkin mengalami kesulitan untuk bersaing dalam pelatih seperti Ole Gunnar Solskjaer di Manchester United, atau memenangkan gelar tetapi dipecat sebagai Di Matteo. Tetapi kemungkinan mengikuti Zinedine Zidane atau Pep Guardiola, yang sukses di bekas klubnya ketika dia masih seorang pemain, juga terbuka.

Selamat datang, Lampard.